Majelis Hakim Pengadilan Negeri Meulaboh Menjatuhkan Putusan Pidana Mati Terhadap 7 (Tujuh) Terdakwa dalam Perkara Narkotika Jenis Sabu Seberat 1,2 Ton


Jakarta Forum - Aceh. Pada hari Kamis tanggal 6 Januari 2022 Pengadilan Negeri Meulaboh melaksanakan sidang dengan agenda pembacaan putusan terhadap 10 (sepuluh) terdakwa narkotika jenis sabu seberat 1.221.281 (satu juta dua ratus dua puluh satu ribu dua ratus delapan puluh satu) gram atau 1,2 (satu koma dua) ton. Sidang tersebut dimulai dari pukul 12.00 WIB sampai dengan pukul 18.00 WIB dengan susunan Majelis Hakim yang berbeda - beda. Sidang tersebut dilaksanakan secara telekonferensi yang dibuka oleh Hakim Ketua bersama 2 (dua) orang hakim anggota, penuntut umum dan penasihat hukum yang kesemuanya hadir di ruang sidang Cakra Pengadilan Negeri Meulaboh. Adapun Para Terdakwa menghadiri sidang di Lembaga Permasyarakatan (Lapas) masing-masing. 

Para Terdakwa telah didakwa oleh Penuntut Umum dengan dakwaan Primer Pasal 114 Ayat (2) Jo. Pasal 132 Ayat (1) Undang – Undang Nomor 35 Tahun 2009 tentang Narkotika, Subsider Pasal 112 Ayat (2) Jo. Pasal 132 Ayat (1) Undang –Undang Nomor 35 Tahun 2009 tentang Narkotika.


Dalam persidangan tersebut, Para Terdakwa berjumlah 10 (sepuluh) orang yang di adili dalam 6 (enam) berkas terpisah. KesepuluhTerdakwat elah terbukti secara sah dan meyakinkan bersalah melakukan tindak pidana permufakatan jahat untuk melakukan tindak pidana tanpa hak menerima Narkotika golongan I dalam bentuk bukan tanaman yang beratnya melebihi 5 (lima) gram.

Tujuh Terdakwa diputus oleh Majelis Hakim dengan pidana mati sedangkan untuk 3 (tiga) Terdakwa lainnya dihukum masing - masing selama 18 (delapan belas) tahun penjara dan pidana denda sejumlah Rp1.000.000.000,00. (satu milyar rupiah) dengan ketentuan apabila pidana denda tidak dibayar maka diganti dengan pidana penjara selama 6 (enam) bulan penjara. Berikut rincian perkara beserta pidana yang dijatuhkan oleh Majelis Hakim Pengadilan Negeri Meulaboh:

Perkara Nomor 103/Pid.Sus/2021/PN Mbo atas nama Terdakwa Okon kwo Nonso Kingleys ,dijatuhi pidana mati;
Perkara Nomor 104/Pid.Sus/2021/PN Mbo atas nama Terdakwa Ir. Alwi Abdul Majid bin Abdul Majid, dijatuhi pidana mati. 
Perkara Nomor 105/Pid.Sus/2021/PN Mbo atas nama Terdakwa Aris Wandi alias Aris alias Adi Bin Muh. Hasan, dijatuhi pidana mati.
Perkara Nomor 106/Pid.Sus/2021/PN Mbo atas nama Terdakwa Syafrizal Bin Syafrudin, dijatuhi pidana mati.

Perkara Nomor 107/Pid.Sus/2021/PN Mbo atas nama Para Terdakwa Faisal Rizal bin Zulkifli, Burhanuddin bin M. Saleh, dan Ubit Hendra bin Lemlo, masing-masing dijatuhi pidana mati.

Perkara Nomor 108/Pid.Sus/2021/PN Mbo atas nama Terdakwa Murdani bin Ibrahim, Muhammad Nur bin Bustamam, dan Mansur bin Muchtar, masing - masing dijatuhi pidana 18 (delapan belas) tahun penjara dan pidana denda sejumlah Rp1.000.000.000,00 (satu milyar rupiah) subsider 6 (enam) bulan penjara.

Majelis Hakim dalam menjatuhkan putusan tersebut mempertimbangkan peran dari masing - masing Para Terdakwa. Tujuh orang Terdakwa yang dihukum mati berperan mulai dari perencanaan sampai dengan pelaksanaan pengambilan sabu seberat 1,2 (satu koma dua) ton di laut barat Aceh, sedangkan untuk 3 (tiga) orang Terdakwal ainnya berperan ikut membantu Terdakwa Syafrizal melakukan perbuatannya. 

Perlu diketahui bahwa 3 (tiga) terdakwa di antaranya merupakan narapidana yang sedang menjalani masa hukuman dalam perkara sebelumnya, yaitu Terdakwa Okon kwo Nonso Kingleys di hokum dengan pidana mati, Terdakwa Ir. Alwi Abdul Majid bin Abdul Majid di hokum dengan pidana penjara selama 12 (dua belas) tahun dan Terdakwa Aris Wandi alias Adi bin Muh. Hasan di hokum dengan pidana penjara seumur hidup. Ketiga Terdakwa tersebut dalam perkara sebelumnya juga di hokum karena telah melakukan tindak pidana narkotika.

Setelah Majelis Hakim membacakan putusan Para Terdakwa, Terdakwa Syafrizal menyatakan upaya hukum banding di ruang sidang sedangkan 9 (sembilan) Terdakwa lainnya menyatakan untuk piker – piker dalam waktu 7 (tujuh) hari.

Demikian disampaikan kepada publik oleh Humas Pengadilan Negeri Meulaboh pada hari Sabtu tanggal 8 Januari 2022.[Pr45/Jf/Humas]


Related

Peristiwa 5228615800044199378
jasa-ekspedisi
Template Blogger Terbaik Rekomendasi


Hubungi kami

Nama

Email *

Pesan *

Jumlah Pengunjung

item